Alapakguru: Puisi Kalarindu Pagi

Puisi Kalarindu Pagi

Ala Pak Guru | 11/07/2019 03:29:00 pm |

Ilustrasi Alapakguru bersama Afkar
Kutulis puisi kala malam kian larut dan
Hendak meninggalkan keheningannya
Perlahan menyelusup keramaian
Aku menyelipkan namamu dalam doa

Barangkali kamu ingin dengar syair-syair nyanyian
Berenang di kilauan cahaya matahari
Menyentuh roman muka dan memeluk
Tubuh pagi yang diam merindu

Aku hanya melihat bibirmu yang terdiam
Tapi matamu telah menuliskan sepenggal sajak doa dan rindu
Yang  pernah kita genggam di pertemuan doa
Aku padamu

Kala bertemu gundah yang menyatu
Awan putih bak mozaik kisah-kisah yang mengangkasa
Terbang bersama angin musim bulan November
Entah berapa kali menunggu dinginnya hujan dan seminya bunga di taman

Kini puisi telah menggumpal di dalam darah
Menjelma napas, menggengam harap
Kita duduk berdua menuliskan kisah
Hingga angin musim melewati batas waktu
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...